Sabtu, Juli 13, 2024

Jabatan Pj Bupati Aceh...

ACEH UTARA - Masa jabatan Penjabat Bupati Aceh Utara, Dr. Mahyuzar, genap satu...

Panwaslih Aceh Instruksikan Buka...

BANDA ACEH - Panitia Pengawas Pemilihan (Panwaslih) Aceh menginstruksikan Panwaslih Kabupaten/Kota segera membuka...

KAMMI Sebut Perlu Forum...

BANDA ACEH - Pengurus Daerah Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Banda Aceh...

Atlet Popda Gayo Lues...

BLANGKEJEREN - Pertandingan POPDA ACEH ke-XVII yang sedang berlangsung saat ini menjadi perhatian...
BerandaPolitikWali Nanggroe Aceh...

Wali Nanggroe Aceh Kukuhkan Anggota Majelis Tuha Lapan, Ini Nama-namanya

ACEH BESAR – Wali Nanggroe Aceh,  Paduka Yang Mulia (PYM) Teungku Malik Mahmud Al-Haytar, mengukuhkan puluhan Anggota Majelis Tuha Lapan dan Anggota Majelis Fatwa Lembaga Wali Nanggroe (LWN), di Meuligoe Wali Nanggroe Aceh, di Aceh Besar, Senin, 23 Juli 2018.

Acara pengukuhan tersebut turut disaksikan para Anggota Tuha Peut LWN Aceh, Katibul Wali dan staf Keurukon Katibul Wali, perwakilan SKPA dan masyarakat.

Majelis Tuha Lapan tersebut adalah Lembaga Tinggi Wali Nanggroe  Aceh yang dipilih oleh Tuha Peuet LWN, sesuai dengan mekanisme yang diamanahkan di dalam Qanun Aceh Nomor 8 Tahun 2012, dan perubahannya dengan Qanun Aceh Nomor 9 Tahun 2013 tentang Lembaga Wali Nanggroe.

Proses seleksi Anggota Majelis Tinggi (Majelis Tuha Lapan dan Majelis Fatwa Wali Nanggroe Aceh) ini dimulai dari hasil musyawarah forum mukim di setiap kabupaten/kota, yang kemudian ditetapkan dan diusul oleh bupati/wali kota.

Anggota Majelis Tuha Lapan itu berasal dari berbagai kabupaten/kota di Aceh. Sedangkan anggota Majelis Fatwa berasal dari para alim ulama yang tiap kabupaten/kota mengirimkan satu orang perwakilan.

Tugas-tugas yang diamanahkan kepada Anggota Majelis Tuha Lapan yang dikukuhkan itu adalah menyiapkan rancangan awal Reusam Wali Nanggroe; menyerap aspirasi masyarakat dari berbagai wilayah dan kemukiman untuk dijadikan bahan pertimbangan dalam perumusan  kebijakan Wali Nanggroe; mensosialisasikan kebijakan Wali Nanggroe kepada masyarakat; dan mengawal pelaksanaan kebijakan Wali Nanggroe.

Sedangkan tugas Anggota Majelis Fatwa melakukan telaahan berbagai kebijakan yang terkait dengan tugas, fungsi dan kewenangan Wali Nanggroe; memberikan pendapat, usul/saran kepada Wali Nanggroe melalui Tuha Peuet; melakukan kajian atau evaluasi berbagai kebijakan yang perlu diperbaiki; dan memberikan fatwa hukum atau syar’i terhadap suatu permasalahan yang berkembang dalam masyarakat.

Berdasarkan lampiran Surat Keputusan Wali Nanggroe Nomor: 189.1/006/2018 tentang penetapan nama-nama Anggota Majelis Tuha Lapan LWN, yang dikukuhkan itu adalah:

1.      Tgk. Bukhari M. Ali, S.Ag, dari Wilayah Mukim Lam Ara, Kota Banda Aceh.

2.      H.M. Ansari Yahya, dari Wilayah Mukim Tgk. Chik Lamjabat, Kota Banda Aceh.

3.      Asnawi, S.H. dari Wilayah Mukim Siem, Kabupaten Aceh Besar.

4.      M. Hasyim Usman, S.Ag, dari Wilayah Mukim Gunung Biram, Kabupaten Aceh Besar.

5.      Tgk. Mahdi Umar, S. Pd. Dari Wilayah Mukim Balohan, Kota Sabang.

6.      Tgk. Muhammad Yusuf  S. dari Wilayah Mukim Iboih, Kota Sabang.

7.      Ansari Puteh, ST, M. Si. Dari Wilayah Mukim Balee Labang, Bireuen.

8.      Syarifuddin, S. Ag. Dari Wilayah Mukim Geulanggang Raya, Bireuen.

9.      M. Ramli, S. Ag. Dari Wilayah Mukim Baroh, Aceh Utara.

10.  T. Idris Thaib. Dari Wilayah Mukim Blang Ara, Aceh Utara.

11.  Syauqi Abdullah, dari Wilayah Mukim Kota, Aceh Timur.

12.   Zainuddin, dari Wilayah Mukim Matang Panyang, Aceh Timur.

13.  Imran. S.S., M.S,  dari Wilayah Mukim Langsa Kuta, Langsa.

14.  Ir. H. M. Ali Basyah, dari Wilayah Mukim Langsa Teungeh, Langsa.

15.  Bakri, dari Wilayah Mukim Bandar Khalifah, Aceh Tamiang.

16.  Khairuddin, dari Wilayah Mukim Upah Hulu, Aceh Tamiang.

17.  Jemali Muhammad, dari Wilayah Mukim Teritit, Bener Meriah.

18.  Sukardi, dari Wilayah Mukim Pemango Kute Derma, Bener Meriah.

19.  Abdullah, dari Wilayah Mukim Pegasing, Aceh Tengah.

20.  Ramli, dari Wilayah Mukim Silih Nara, Aceh Tengah.

21.  Tgk. Darlis, dari Wilayah Mukim Keudee Teunom, Aceh Jaya.

22.  Tgk. Rusli Budiman, dari Wilayah Mukim Kulam Mutia, Aceh Jaya.

23.  Abd. Rajib, dari Wilayah Mukim Arongan Deli, Aceh Barat.

24.  Muhammad Saman, A.Ma.Pd., dari Wilayah Mukim Kinco, Aceh Barat.

25.  M. Rasyid S.Ag, dari Wilayah Mukim Jaya, Aceh Selatan.

26.  Said Zainun, dari Wilayah Mukim Alue Paku, Aceh Selatan.

27.  Harisman Sambo, dari Wilayah Mukim Batu-Batu, Subulussalam.

28.  H. Ismail Aso, SE, dari Wilayah Mukim Kombih, Subulussalam.

29.  Zainal Abidin, dari Wilayah Mukim Biskang, Aceh Singkil.

30.  Syarifuddin,  dari Wilayah Mukim Kuala Baru, Aceh Singkil.

31.  Sofyan Ardi, dari Wilayah Mukim Marpunge Raya, Gayo Lues.

32.  Rasif, dari Wilayah Mukim Blang Sere, Gayo Lues.

33.  Drs. Sulaiman Daud, dari Wilayah Mukim Cubo, Pidie Jaya.

34.  Nurdin Ahmad, SP, dari Wilayah Mukim Jangka Buya Baroh, Pidie Jaya.

35.  Tgk. Tahjuddin, SH, dari Wilayah Mukim Lhokseumawe Utara, Lhokseumawe.

36.  Tarmizi Damuri, S. Pd, dari Wilayah Mukim Mangat Makmu, Lhokseumawe.

37.  Muhammad Ramli, dari Wilayah Mukim Anugerah Jaya, Aceh Tenggara.

38.  Tarmizi, S.P.d, dari Wilayah Mukim Kandang, Pidie.

39.  Irjuarisman, dari Wilayah Mukim Pinang, Aceh Barat Daya.

40.      Soflian. B, dari Wilayah Mukim Alang Tengah, Simeulue.[]

Baca juga: